Pabrik utama Porsche terletak di Zuffenhausen dan di Leipzig,

Stuttgart, blesscar.co.id  –  Dalam minggu ini, Porsche memulai kembali produksi berdasarkan lokasi dan tugas khusus. Semua tindakan yang diperlukan telah diambil di awal untuk menjamin keselamatan maksimum yang mungkin bagi karyawan dan sehingga produksi dapat ditingkatkan secara bertahap hingga kapasitas penuh.

Ketika produksi meningkat di pabrik utama di Zuffenhausen dan di lokasi di Leipzig, semua karyawan sekarang akan melanjutkan pekerjaan langkah demi langkah.

Proses adaptasi dalam produksi, logistik dan pengadaan telah disetujui oleh Dewan Pekerjaan dan departemen Manajemen Kesehatan. Persyaratan otoritas masing-masing juga akan diperhatikan.

Albrecht Reimold, Anggota Dewan Eksekutif untuk Produksi dan Logistik di Porsche AG  mengungkapkan, restart adalah sinyal penting untuk karyawan Porshche dan juga untuk pelanggan. “Kami telah memantau dan menganalisis situasi dengan sangat hati-hati sejak awal dan proses yang disesuaikan secara fleksibel. Sekarang adalah waktu yang tepat untuk melihat ke depan dengan optimisme dan melanjutkan pekerjaan – tunduk pada tindakan pencegahan khusus,” papar Reimodl.

Katalog langkah-langkah komprehensif telah diputuskan untuk pabrik-pabrik Porsche di Zuffenhausen dan Leipzig. Selain memberikan yang sangat penting untuk memastikan perlindungan bagi karyawan, langkah-langkah ini dirancang untuk memungkinkan dimulainya kembali produksi yang tertib dan efisien secepat mungkin. Sebagai contoh, karyawan produksi diharuskan untuk mengamati jarak minimum 1,50 meter, mengikuti aturan dasar perilaku atau bekerja dengan masker di area yang ditentukan.

Institusi medis dan tenaga medis memiliki prioritas absolut untuk Porsche ketika datang ke peralatan dengan pakaian pelindung. Oleh karena itu perusahaan mengorganisir peralatan sebagai bagian dari inisiatif “Porsche help” dan juga menyumbangkan uang ke rumah sakit serta makanan ke bank makanan; anggaran untuk sumbangan telah meningkat sebesar lima juta euro.

Sementara itu, Oliver Blume, Ketua Dewan Eksekutif Porsche AG menjelaskan, perusahaan pada awalnya menghentikan produksi di dua pabriknya pada 21 Maret 2020 selama dua minggu dan mengumumkan akan terus mengevaluasi kembali situasinya. Karena hambatan dalam rantai pasokan global, pabrik-pabrik tetap ditutup selama total enam minggu karena produksi tertib tidak mungkin,” imbuhnya.

Selain menunda produksi, Porsche juga memutuskan pada saat itu untuk menerapkan sejumlah langkah yang lebih ketat lainnya. Ini akan tetap berlaku sampai pemberitahuan lebih lanjut untuk meringankan beban pada infrastruktur di lokasi: ini berarti bahwa tingkat “Mobile Working” yang sangat meningkat akan berlanjut di bidang-bidang tidak langsung, dan pertemuan akan diadakan sebagai konferensi video atau telepon. Larangan perjalanan bisnis juga terus berlaku.

Comments

0 comments


Click to comment

Leave a Reply

Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Okezone