blesscar.co.id –

pengantar

Tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk mengimpor mobil bekas dari Jepang dan menghemat banyak uang. Ekspor dari Jepang terus meningkat selama tiga tahun terakhir karena semakin banyak dealer, grosir dan pembeli swasta di seluruh dunia menyadari peluang besar ini.

Alasan # 1: Berbagai macam produk: Karena pasar mobil domestik Jepang yang sangat kompetitif, terdapat banyak model dan pabrikan di pabrikan Jepang termasuk Toyota, Nissan, Honda, Mazda, Mitsubishi, Fuji Heavy Industries (Subaru), Suzuki dan Daihatsu .

Alasan # 2: Mobil Mini K-class: Ini adalah jenis mobil baru yang telah dibuat di Jepang untuk mengatasi masalah lingkungan, permintaan akan efisiensi bahan bakar, dan kurangnya ruang di jalan raya Jepang secara umum. Semua kendaraan kelas K memenuhi spesifikasi yang membatasi bobot, kapasitas mesin (maksimum 660cc) dan dimensi eksterior. Mobil K memiliki kinerja biaya yang sangat baik dengan permintaan yang terus meningkat di seluruh dunia.

Alasan # 3: Kondisi jalan raya Jepang yang sangat baik: Meskipun tidak ada ruang, jalan di Jepang dirawat dengan sangat baik yang berarti keausan normal yang mungkin disebabkan oleh kondisi jalan yang buruk di negara lain bukanlah masalah di Jepang.

Alasan # 4: Usia kendaraan rata-rata: Usia rata-rata semua kendaraan di jalan raya Jepang hampir pasti lebih rendah daripada kebanyakan negara lain. Sangat tidak biasa melihat mobil yang berusia lebih dari 15 tahun di jalan raya. Asosiasi Produsen Otomotif Jepang (JAMA) melaporkan usia kendaraan rata-rata sekitar 5,8 tahun.

Alasan # 5: Spesifikasi model yang lebih tinggi: Karena banyaknya model dari masing-masing pabrikan dan kegemaran Jepang akan elektronik baru dan gadget lainnya, spesifikasi kendaraan Jepang yang diproduksi untuk pasar domestik biasanya akan jauh lebih tinggi daripada kendaraan yang diproduksi di luar negeri. Artinya, Anda dapat membeli model ekspor Jepang dengan semua fitur yang Anda suka dengan harga yang sama dengan model dasar yang dibeli di dalam negeri.

Alasan # 6: Jarak tempuh rendah: Kebanyakan orang Jepang tinggal di kota-kota yang kekurangan ruang dan sangat padat dalam hal populasi. Karena segala sesuatu yang diperlukan untuk menjalani kehidupan yang nyaman berada dalam jangkauan yang dekat untuk orang Jepang pada umumnya, jarak tempuh rata-rata pengemudi domestik biasanya kurang dari setengah dari negara lain. Asosiasi Pendaftaran Inspeksi Kendaraan Bermotor Jepang melaporkan jarak tempuh rata-rata untuk pengemudi domestik Jepang menjadi sekitar 9.000 km setiap tahun. Pengemudi Amerika, sebaliknya, mengemudi dengan kecepatan rata-rata 19.000 km setiap tahun.

Alasan # 7: Biaya Relatif: Bahkan setelah memperhitungkan biaya-biaya seperti pengangkutan dan kepatuhan lokal, mengimpor mobil bekas dari Jepang hampir selalu lebih murah daripada membeli mobil bekas yang setara secara lokal. Ada beberapa alasan mengapa ekspor Jepang begitu murah, yang utama di antaranya adalah inspeksi keselamatan kendaraan wajib Jepang yang secara efektif meningkatkan biaya kepemilikan seiring bertambahnya usia kendaraan.

Alasan # 8: Nilai jual kembali yang sangat baik: Mobil-mobil Jepang, terutama Toyota dan Lexus, umumnya memiliki lebih banyak nilainya selama masa pakai produk daripada mobil asing seperti Ford dan GM.

Alasan # 9: Sistem lelang otomatis yang sangat efisien: Daripada membeli dari penjual swasta atau melalui dealer mobil bekas lokal yang reputasi dan praktik bisnisnya mungkin berhati-hati, mobil bekas Jepang dapat dibeli dengan harga grosir melalui balai lelang yang sangat efisien yang dijalankan oleh Toyota, Nissan dan perusahaan terkemuka lainnya. Setiap kendaraan yang dilelang difoto, diperiksa dan dinilai dan informasi ini berguna, akurat dan tersedia bagi calon pembeli.

Alasan # 10: Tidak perlu berurusan dengan penjual mobil bekas lokal yang kotor: Adalah fakta yang disayangkan bahwa industri mobil bekas di seluruh dunia memiliki reputasi dipenuhi dengan tipe-tipe tidak baik yang menipu dan berbohong untuk menipu pelanggan mereka di setiap kesepakatan . Apakah ini benar atau tidak, membeli mobil ekspor Jepang menghilangkan kebutuhan untuk berurusan dengan orang-orang ini sama sekali.

Alasan # 11: Kebiasaan budaya Jepang untuk selalu membeli yang baru: Pengemudi khas Jepang enggan membeli mobil yang pernah digunakan orang lain, terlepas dari proposisi nilai yang melekat dalam melakukannya. Jadi, orang Jepang biasanya membeli mobil baru setiap 5-7 tahun, menciptakan kumpulan mobil bekas berkualitas tinggi, jarak tempuh rendah, dan spesifikasi tinggi yang siap untuk dijual kembali ke seluruh dunia.

Alasan # 12: Tidak perlu membuang waktu dan uang dengan penjual swasta: Sudah diketahui dengan baik bahwa membeli mobil bekas dari penjual pribadi terkadang merupakan cara yang baik untuk mendapatkan harga murah, tetapi pembelian semacam ini mungkin cukup berisiko bagi pembeli yang tidak cenderung mekanis. Ini juga bisa memakan waktu yang sangat lama berurusan dengan penjual swasta, mencoba menjadwalkan pertemuan dan test drive dan berkeliling kota untuk memeriksa kendaraan yang sering tidak seperti yang diiklankan. .

Alasan # 13: Berlimpahnya eksportir dan spesialis mobil bekas yang berbasis di Jepang: Karena Jepang merupakan negara produsen kendaraan terbesar kedua di dunia dan jumlah ekspor dari Jepang bertambah setiap tahun, ada banyak eksportir dan spesialis yang dapat membantu Anda dalam pencarian dan mengekspor mobil Anda. Karena banyaknya orang yang bersaing untuk bisnis Anda, Anda dapat memilih eksportir yang Anda sukai dan mendapatkan harga yang sangat kompetitif juga.

Alasan # 14: Peraturan keselamatan Jepang: Sistem pengujian laik jalan Jepang adalah positif karena dua alasan: (1) Semua kendaraan Jepang menjalani pengujian dua tahunan dan pemeriksaan mekanis yang menyeluruh untuk memastikannya terawat dengan baik dan (2) layak jalan ( disebut Terguncang di Jepang) biasanya harganya mahal, secara artifisial meningkatkan biaya pengoperasian yang sedang berlangsung dari tahun ke tahun seiring bertambahnya usia mobil. Yang terakhir adalah salah satu alasan utama para pengemudi Jepang menukar mobil baru dengan begitu cepat dan sering.

Alasan # 15: Meningkatkan kapasitas pengiriman dan opsi pengiriman: Banyak perusahaan transportasi kendaraan meningkatkan kapasitas mereka untuk mengangkut kendaraan baru dan bekas dari Jepang karena pertumbuhan pasar ini. Untuk individu yang ingin membeli 2-4 mobil sekaligus pengiriman dengan kontainer juga merupakan pilihan yang mungkin lebih cepat, lebih aman dan mungkin lebih murah tergantung pada pelabuhan tujuan.

Alasan # 16: Ketersediaan Informasi Objektif: Di internet saat ini terdapat banyak situs review otomotif yang didedikasikan untuk penyediaan data yang akurat, tepat waktu dan obyektif untuk semua jenis mobil Jepang. Pembeli perorangan tidak lagi perlu mengandalkan literatur pemasaran pabrikan atau tenaga penjualan untuk mendapatkan pemahaman yang akurat tentang spesifikasi, harga, dan kondisi kendaraan sebelum membeli.

Alasan # 17: Penilaian dan evaluasi lelang: Setiap rumah lelang mobil di Jepang melakukan tes dan penilaian mekanis oleh teknisi terlatih sebelum kendaraan dimasukkan ke lelang. Evaluasi ini sangat rinci dan akurat dan mencakup semua informasi terkait bersama dengan penilaian untuk eksterior dan interior kendaraan.

Alasan # 18: Ketentuan pembayaran yang fleksibel: Meskipun sebagian besar eksportir lebih suka dibayar melalui transfer telegraf, pembayaran dengan kartu kredit / paypal dan pembayaran melalui surat kredit menjadi lebih umum. Sebagian besar eksportir terbuka untuk metode pembayaran alternatif dan pembeli asing juga dapat mempertimbangkan layanan escrow jika ragu-ragu untuk mengirim uang dalam jumlah besar ke luar negeri untuk pertama kalinya.

Alasan # 19: Tidak perlu berbicara bahasa Jepang: Karena pasar yang sangat besar yang berkembang dalam ekspor mobil bekas Jepang, ada banyak orang dari berbagai negara yang terlibat dalam bisnis ini. Pembeli dari Pakistan dapat berkomunikasi dengan eksportir dalam bahasa Urdu. Pembeli dari Rusia dapat berbicara dalam dialek lokal dengan eksportir Jepang di negara bagian Utara, tempat penutur bahasa Rusia umum. Hampir setiap eksportir yang berbasis di Jepang juga berbicara bahasa Inggris. Anda tidak perlu khawatir dengan masalah komunikasi.

Alasan # 20: Ketersediaan suku cadang: Meskipun model domestik Jepang biasanya memiliki spesifikasi yang lebih tinggi daripada yang diproduksi di luar negeri, fakta bahwa begitu banyak pabrik Jepang yang ada di seluruh dunia berarti suku cadang umum untuk kendaraan populer kemungkinan besar tersedia dengan harga murah di pasar lokal . Jika suku cadang tidak tersedia di dalam negeri, ada banyak spesialis suku cadang yang dapat membantu menemukan suku cadang yang diperlukan.

Alasan # 21: Truk, bus, dan mesin juga tersedia: Meskipun mobil bekas saat ini merupakan ekspor otomotif paling populer, pengadaan bus, truk, dan mesin juga menjadi lebih umum. Truk Jepang sebagian besar dibuat khusus, sedangkan yang diproduksi di negara lain tidak. Dengan demikian, dimungkinkan untuk mendapatkan truk yang sempurna untuk pekerjaan yang sedang dikerjakan dengan mengekspornya dari Jepang. Sekali lagi, kualitas dan nilai barang-barang ini melebihi apa yang biasanya dicapai secara lokal.

Kesimpulan

Membeli mobil baru atau bekas dari Jepang adalah cara yang bagus untuk mendapatkan mobil impian Anda dan menghemat uang dengan melakukannya. Meskipun ini mungkin bukan cara tercepat untuk membeli, semakin banyak pembeli yang puas memanfaatkan peluang besar ini. Karena pembelian mobil biasanya merupakan keputusan besar dan proposisi mahal, mengekspor mobil Anda berikutnya dari Jepang sudah pasti patut dipertimbangkan.

Sumber: (1 )